Lompat ke konten

LS Valve PC300-8 : Struktur, Fungsi, Dan Cara Kerjanya

komponen dalam ls valve

Fungsi LS Valve

– LS Valve (sensing beban) mendeteksi beban dan mengontrol jumlah debit.
– Katup ini mengontrol pelepasan pompa utama (Q) sesuai dengan tekanan diferensial (ΔPLS) [= PP – LS], disebut tekanan diferensial LS (the perbedaan tekanan pompa utama PP dan tekanan port outlet katup kontrol PLS).
– Tekanan pompa utama (PP), tekanan (PLS) (disebut tekanan LS) yang berasal dari kontrol keluaran katup, dan tekanan (PSIG) (disebut tekanan pemilih LS) dari proporsional katup solenoid masuk ke katup ini.
– Hubungan antara diferensial LS tekanan antara tekanan pompa utama (PP) dan tekanan LS (PLS) (ΔPLS) [= (PP) – (PLS)] dan debit pompa (Q) berubah seperti yang ditunjukkan pada diagram yang sesuai dengan LS arus pemilih (ISIG) dari katup LS-EPC valve.
– Jika (ISIG) berubah dari 0 ke 1A, atur gaya musim semi juga berubah. Hasilnya, median tertentu dari volume pelepasan pompa perubahan titik peralihan seperti yang ditunjukkan pada diagram. Sedangkan untuk sisi pompa depan bisa perubahan pada kisaran 0,98 hingga 2,45 MPa {dalam kisaran 10 hingga 25 kg/cm2] dan untuk bagian belakang sisi pompa, itu akan berubah dalam kisaran 1,08 hingga 2,55 MPa {dalam kisaran 11 hingga 26 kg/cm2}.

Bagian – Bagian Dalam LS Valve

komponen dalam ls valve

PA: Pump port
PDP: Drain port
PLP: LS control pressure output port
PLS: LS pressure input port
PP: Pump port
PPL: Control pressure input port
PSIG: LS mode selector pilot port
1. Sleeve
2. Piston
3. Spool
4. Spring
5. Seat
6. Sleeve
7. Plug
8. Locknut

Operasional

1. Ketika Control Valve Netral

ls valve saat kontrol valve netral

– Katup LS adalah katup pemilih 3 arah, dengan tekanan (PLS) (tekanan LS) dari stopkontak port katup kontrol dibawa ke pegas ruang (B), dan tekanan pelepasan pompa utama (PP) dibawa ke port (H) selongsong (8).
– Besaran gaya yang dihasilkan LS ini tekanan (PLS), gaya pegas (4) dan
tekanan pelepasan pompa (tekanan sendiri) (PP) tentukan posisi spool (6).
– Namun, besarnya tekanan keluaran (PSIG) (disebut tekanan pemilih LS) dari
Katup EPC untuk katup LS yang masuk ke port (G) juga mengubah posisi spool
6). (Pengaturan kekuatan pegas berubah)
– Sebelum mesin dihidupkan, piston servo (12) dihidupkan didorong ke kanan. (Lihat gambar)
– Jika tuas kontrol berada pada posisi netral saat mesin dihidupkan, tekanan LS (PLS) akan disetel ke 0 MPa {0 kg/cm2}. (Itu saling berhubungan ke sirkuit pembuangan melalui katup kontrol kumparan)
– Spool (6) didorong ke kanan, dan port (C) dan port (D) akan terhubung.
– Tekanan pompa (PP) dialirkan ke yang lebih besar ujung diameter dari port (K).
– Tekanan pompa (PP) yang sama dialirkan ke ujung berdiameter lebih kecil dari port (J).
– Sesuai dengan perbedaan area pada servo piston (12), tekanan bergerak sedemikian rupa sehingga sudut swash plate dapat diminimalkan.

Baca Juga :  Electronic OLSS System Pada Unit PC2000-8

2. Ketika Discharge Pump Maksimum

ls valve saat discharge pompa maksimum

– Kapan perbedaan antara pompa utama tekanan (PP) dan tekanan LS (PLS), di sisi lain dengan kata lain, tekanan diferensial LS (ΔPLS) menjadi lebih kecil (misalnya, bila luasnya pembukaan katup kontrol menjadi lebih besar dan tekanan pompa PP turun), spool (6) adalah didorong ke kiri oleh kekuatan gabungan LS tekanan (PLS) dan gaya pegas (4).
– Saat spool (6) bergerak, port (D) dan port (E) saling berhubungan dan terhubung ke PC katup.
– Katup PC terhubung ke lubang pembuangan, jadi tekanan melintasi sirkuit (D) dan (K) menjadi tekanan pembuangan (PT). (Operasi katup PC dijelaskan nanti.)
– Tekanan pada ujung diameter besar servo piston (12) menjadi tekanan pembuangan (PT), dan tekanan pompa (PP) masuk ke port (J) di ujung diameter kecil, jadi piston servo (12) didorong ke sisi kiri. Oleh karena itu, swash
pelat digerakkan ke arah untuk menghasilkan pelepasan jumlahnya lebih besar.
– Jika tekanan keluaran katup EPC untuk Katup LS masuk ke port (G), gaya ke kanan adalah dihasilkan pada piston (7).
– Jika piston (7) didorong ke kanan, terjadi gaya pegas (4) melemah, mengubah diferensial LS tekanan (ΔPLS) [Selisih antara tekanan oli (PLS) dan (PP)] saat port (D) dan (E) spool (6) dihubungkan.

3. Ketika Discharge Pump Minimum

ls valve saat discharge pompa minimum

– Ketika tekanan diferensial LS (ΔPLS) menjadi lebih besar (misalnya, ketika luas pembukaan katup kontrol menjadi lebih kecil dan tekanan pompa (PP) naik) karena bergerak ke kanan (mengurangi jumlah debit) servo piston (12), tekanan pompa (PP) mendorong spool (6) ke kanan.
– Saat spool (6) bergerak, tekanan pompa utama (PP) mengalir dari port (C) ke port (D) dan dari port (K), memasuki ujung diameter besar piston.
– Tekanan pompa utama (PP) juga masuk ke port (J) dari ujung piston yang berdiameter kecil, tapi karena perbedaan luas antara keduanya ujung berdiameter besar dan ujung berdiameter kecil pada servo piston (12), didorong ke kanan. Akibatnya servo piston (12) bergerak ke dalam arah pengurangan sudut swash plate.
– Karena tekanan pemilih LS (PSIG) dimasukkan ke port (G), gaya pengaturan pegas (4) berkurang.

Baca Juga :  Fungsi Dan Cara Kerja Arm, Boom Throttle Valve

4. Ketika Servo Piston Seimbang

ls valve saat servo piston keadaan seimbang

– Mari kita ambil luas daerah yang menerima tekanan ujung piston berdiameter besar seperti (A1), daerah yang menerima tekanan paling kecil diameter berakhir sebagai (A0), dan tekanan mengalir ke ujung piston berdiameter besar sebagai (PENA).
– Jika tekanan pompa utama (PP) dari katup LS dan gaya gabungan pegas (4) dan LS tekanan (PLS) seimbang, dan hubungan adalah (A0) x (PP) = (A1) x (PEN), piston servo (12) akan berhenti di posisi itu.
– Dan pelat swash pompa akan ditahan posisi perantara. [Kumparan (6) akan menjadi berhenti pada posisi dimana jaraknya pembukaan dari port (D) ke port (E) dan jaraknya dari port (C) ke port (D) hampir sama sama.]
– Pada titik ini, hubungan antara tekanan menerima area di seluruh piston servo (12) adalah (A0) : (A1) = 3 : 5, jadi tekanan yang diberikan melintasi piston ketika seimbang menjadi (PP) : (PEN) C 5 : 3
– Gaya pegas (4) diatur sedemikian rupa sehingga posisi pemberhentian seimbang spool ini (6) dapat ditentukan bila (PP) – (PLS) = 2,45 MPa {25 kg/cm2} di sisi pompa depan dan (PP) – (PLS) = 2,55 MPa {26 kg/cm2} pada sisi pompa belakang pada median yang ditentukan nilai.
– Jika (PSIG) [Tekanan keluaran katup LS-EPC, 0 hingga 2,9 MPa {0 hingga 30 kg/cm2}] dimasukkan ke port (G), posisi perhentian seimbang diubah. Sisi pompa depan akan dipindahkan dalam jangkauan dari (PP) –(PLS) = 2,45 hingga 0,98 MPa {25 hingga 0 kg/ cm2} dan pompa belakang akan dipindahkan ke dalam rentang (PP) – (PLS) = 2,55 hingga 1,08 MPa {26 hingga 11 kg/cm2} sebanding dengan tekanan (PSIG).