Cara Kerja Pompa Hidrolik Doosan220 LC

Cara Kerja Pompa Hidrolik Doosan220 LC. Rakitan pompa utama berisi dua pompa piston aksial kapasitas variabel yang dihubungkan secara seri, didorong melalui kopling fleksibel dari bagian belakang mesin. Regulator dipasang pada setiap kontrol pompa output aliran pompa itu. Pompa pilot tipe gear dipasang pada pompa utama kedua (lebih jauh dari mesin) dan memasok oli ke dua regulator dan katup kontrol.

Struktur Main Pump Doosan 220 LC

Pompa piston aksial dalam rakitan pompa utama adalah unit yang menggabungkan tiga fungsi utama subassemblies :

– Grup putar mencakup poros penggerak, blok silinder, piston, sepatu, pelat dorong, dan spherical bush

– Poros penggerak grup putar didorong langsung dari engine dan berputar pada kecepatan yang sama dengan mesin RPM. Blok silinder dan piston berputar di sekitar poros penggerak.

Menghasilkan aliran oli melalui pompa setiap kali sudut pelat swash dimiringkan melewati 0 derajat (vertikal)
sudut. Setiap kali sudut pelat pompa pada 0 derajat, panjang stroke piston dikurangi menjadi 0, dan tidak ada output dari pompa.

– Grup pelat swash termasuk pelat sepatu, dukungan pelat swash, dan piston servo.

– Regulator pompa mengontrol sudut kemiringan pelat swash. Meningkatkan kemiringan pelat swash sudut meningkatkan panjang langkah piston, meningkatkan aliran output dan tekanan output pompa

– Kelompok katup terdiri dari blok katup, pelat katup dan pin pelat, menyediakan asupan intake dan exhaust port untuk pompa

– Blok silinder pompa meluncur ke pelat katup setiap kali piston dimiringkan melewati “0” sudut pelat swash, untuk memungkinkan aliran pasokan minyak (input) dan pelepasan positif (output) melalui pompa.

Main Pump Output: 106.0 cc/rev (6.47 cu. in./rev) (1 pump)
Gear (Pilot) Pump Output: 15 cc/rev
Pilot Pump Relief Valve: Relief pressure set at 40 kg/sq cm (569 psi).

Baca Juga :  Letak Dan Fungsi Drill Feed Panel DM45

GEAR PILOT PUMP
Pompa pilot adalah
pompa tipe gear, digerakkan oleh output shaft dari pompa utama kedua. Gigi
rotasi di dalam casing pompa menghasilkan aliran oli dari sisi intake pompa ke output sisi pompa.

Fungsi pompa pilot di hidrolik Sirkuit ini untuk menjaga aliran oli-independen output aliran minyak pompa utama – untuk operasi katup kontrol.

Pengaturan Tekanan Pompa Doosan220 LC

RELIEF VALVE
Ketika tekanan output dari pompa pilot melebihi 40 kg / cm persegi (569 psi), bola dan spool di bagian atas pergeseran katup ke kanan mempertahankan tekanan di bawah target 40 kg / batas cm persegi (569 psi) karena kelebihan minyak kembali ke port drain.

PUMP REGULATOR
Katup kontrol regulator dipasang secara integral ke housing masing-masing dari dua variabel pompa hidrolik perpindahan (Gambar 1). Itu katup regulator melakukan tugas mengendalikan tingkat debit pompa untuk pompa utama majelis.

Output pompa mungkin perlu bervariasi sebagai akibat dari peningkatan atau penurunan beban kerja permintaan, perubahan input operator untuk mengontrol tuas posisi dan / atau untuk menjaga output seimbang antar pompa, menambah atau mengurangi tingkat debit di satu pompa untuk mengimbangi output dari pompa lainnya.

Kedua regulator bekerja bersama, bervariasi pilot pressure (Pi) melalui tiga kontrol yang berbeda fungsi – “Kontrol Tenaga Kuda,” “Powershift Kontrol, “dan” Kontrol Negatif. ”

HORSEPOWER CONTROL
Fitur desain sistem hidraulik ini menghasilkan output pompa yang seimbang, tetap stabil dan konsisten produksi daya melalui sistem hidrolik. Jika ada peningkatan sesaat tekanan outlet (P1) pada satu pompa, sudut kemiringan pelat swash di pompa yang tersisa secara otomatis dikurangi – mengurangi tekanan outlet pompa (P2) lainnya – untuk menyamakan output sistem.

Baca Juga :  Sistem Kontrol Transmisi, Jenis Dan Cara Kerjanya

Keuntungan dari fitur desain ini adalah itu membuat tenaga kuda yang tersedia melalui sistem konstan, berbanding lurus dengan kecepatan rotasi input (RPM) mesin.

POWER SHIFT CONTROL
Fitur desain ini memodifikasi total output daya yang tersedia dari sistem hidrolik melalui aplikasi kontrol elektronik yang dikendalikan mikroprosesor. Kontrol elektronik tambahan untuk sistem hidrolik memberikan peningkatan fleksibilitas operasi.

Katup reduksi proporsional elektronik yang digunakan sistem beroperasi terletak di bagian hulu dari 2 regulator pompa. Ini merespons langsung ke sinyal dari mikroprosesor dan relay EPOS-V mengontrol sinyal ke masing-masing dari 2 regulator pompa untuk mengoptimalkan output daya masing-masing pompa, menurut perubahan tekanan sekunder, Pf (“Tekanan Powershift”).

Tekanan Pf dipantau dari saluran pompa interior, melalui bagian kontrol daya kuda dari setiap pompa pengatur. Ini memungkinkan kontrol output tenaga kuda secara bersamaan di kedua pompa, untuk optimal, efisien Menanggapi perubahan permintaan beban kerja.

Pengaturan Tekanan ByPass Pompa Doosan220 LC

NEGATIVE OIL DISCHARGE CONTROL
Volume OLI bypass pompa utama secara otomatis dikendalikan oleh tekanan pilot, yang diatur oleh posisi gelendong di katup kontrol. Ketika spool katup kontrol berada di posisi netral (pilot tinggi tekanan, bypass tinggi), sudut kemiringan pelat swash berkurang, mengurangi volume minyak bypass melalui pompa utama.

Ketika spool katup kontrol berada pada stroke maksimum (tekanan pilot rendah), miringkan sudut pelat swash meningkat, meningkatkan volume oli bypass pompa utama.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *